Waspada Penyakit Akibat Banjir

Waspada Penyakit Akibat Banjir

Sosial Budaya No Comments on Waspada Penyakit Akibat Banjir

BeritaMonas.com – Hujan yang melanda Jakarta selama dua hari penuh sejak malam Tahun Baru 2020 menyebabkan banjir di beberapa titik.

Kamis (2/1), beberapa titik banjir sudah surut dan menyisakan genangan kecil serta sisa lumpur yang pekat dan licin. Meski banjir sudah mulai surut, namun ada kemungkinan curah hujan yang tinggi masih akan turun.

Selain banjir itu sendiri, Anda tetap juga harus waspada dengan berbagai penyakit yang disebabkan oleh banjir. Lembaga Kesehatan Dunia WHO menyebutkan bahwa banjir bisa berpotensi meningkatkan penyebaran penyakit.

1. Penyakit yang disebarkan lewat air

Dalam laman resminya, WHO menyebut bahwa banjir terkait dengan peningkatan risiko infeksi, khususnya yang disebabkan oleh kontaminasi fasilitas air minum.

“Ada beberapa risiko infeksi yang meningkat karena penyakit yang menyebar melalui air dan karena bersentuhan langsung dengan air yang tercemar. Di antaranya adalah infeksi, dermatitis, conjunctivitis, infeksi THT,” tulis WHO.

Namun semua penyakit tersebut tergolong non epidemik. Leptospirosis adalah satu-satunya penyakit epidemik yang ditularkan langsung oleh air yang terkontaminasi seperti banjir.

Air banjir yang berwarna cokelat pekat jelas membawa banyak benda kotor seperti kotoran manusia. Tidak hanya kotoran manusia, kotoran binatang pengerat seperti tikus yang membawa virus Leptospirosis juga menjadi ancaman.

Kontak selaput lendir mata, hidung, dan luka terbuka pada kulit dengan air seni dan kotoran tikus yang tercampur dalam air banjir dapat menyebabkan kerusakan organ hati, ginjal, paru-paru, jantung, dan otak. seseorang yang terjangkit infeksi tersebut akan mengalami gejala demam tinggi, mata merah, kulit menjadi kuning, dan nyeri otot betis. Masa inkubasi penyakit ini rata-rata berkisar selama sepuluh hari.

Beberapa penyakit lain di antaranya adalah penyakit yang menyebar melalui air seperti diare, tipes, kolera, tetanus, sampai hepatitis A.

Tetanus bisa menyebar juga lewat air. Namun ini tak bakal langsung terjadi ketika Anda terkena air banjir. Tetanus adalah penyakit yang mungkin timbul karena perantara benda lain. Saat banjir berbagai benda dapat mengapung dan tenggelam tidak beraturan. Di antara hal tersebut, tanpa disadari benda seperti kayu berpaku, kawat, dan pecahan kaca juga berpotensi melukai Anda.

Jika tanpa sengaja Anda terkena benda tajam saat banjir, segera bersihkan luka dan jangan dibiarkan. Luka terbuka dapat terkena infeksi jika terlalu lama terkena air banjir yang kotor. Usahakan jangan kontak langsung dengan air banjir saat memiliki luka terbuka di tubuh.

ilustrasi banjir

Foto: ANTARA FOTO/Saptono
ilustrasi banjir

2. Penyakit karena vektor

Banjir juga secara tak langsung menyebabkan meningkatkan penyakit yang disebabkan oleh vektor atau hewan pembawa penyakit, misalnya nyamuk, tikus, atau ular.

Banjir memungkinkan nyamuk berkembang biak. Akibatnya penyakit seperti malaria, demam berdarah, atau demam West Nile yang disebabkan oleh west nile virus.

Penyakit ini umumnya ditularkan oleh vektor atau organisme pembawa penyakit menular seperti nyamuk, lalat, kutu, dan siput air tawar.

Banyaknya genangan air yang timbul akibat banjir dapat menyebabkan serangan tersebut berkembang biak dengan leluasa dan menyebarkan berbagai penyakit seperti demam berdarah, chikungunya, dan kaki gajah.

Sebelum banjir datang, biasakan mengubur barang-barang yang dapat menampung air seperti kaleng bekas, jaga selalu kesehatan, dan segera bersihkan rumah sesaat setelah banjir surut. (chs)

Leave a comment

Search

Back to Top