Mahfud Md Yakin Jokowi Punya Cara Hadapi ‘Simalakama’ Perppu KPK

Mahfud Md Yakin Jokowi Punya Cara Hadapi ‘Simalakama’ Perppu KPK

Sosial Budaya No Comments on Mahfud Md Yakin Jokowi Punya Cara Hadapi ‘Simalakama’ Perppu KPK

BeritaMonas.com – Mahfud Md angkat bicara mengenai analogi ‘simalakama’ yang dilontarkan Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko ketika ditanya waktu penerbitan Perppu KPK. Mahfud yakin Presiden Jokowi bisa menuntaskan persoalan negara yang dianggap ‘simalakama’ itu.

“Ya, kalau memang buah simalakama, ya memang terserah Presiden, mau menghadapi risiko yang mana. Gitu, kan? Kan mengeluarkan (Perppu) ada risiko, tidak mengeluarkan ada risiko, jadi ya terserah Presiden saja. Kita harus hormati Presiden,” kata Mahfud kepada wartawan, Sabtu (5/10/2019).

Menurut Mahfud, Jokowi memegang puncak kekuasaan sah secara konstitusional. Dia juga yakin Jokowi bisa menghadapi buah simalakama, yang artinya Mahfud yakin Jokowi mampu menghadapi semua risiko terkait keputusan yang dipilih Jokowi.

“Presiden itu kan pemegang kekuasaan yang sah secara konstitusional. Nah, pemegang sah konstitusional itu artinya punya hak melakukan sesuatu yang sifatnya buah simalakama itu untuk kemudian ditaati semua pihak,” terangnya.

“Jadi intinya terserah Presiden saja, jangan terlalu didorong ke sebuah sudut yang sulit, karena kita sebagai bangsa sudah memilih presiden. Kalau menghadapi buah simalakama, ya biar diputuskan sendiri, mau diambil yang mana,” tambahnya.

Sebelumnya, Moeldoko mengatakan pemerintah tidak bisa memuaskan semua pihak terkait permintaan Perppu KPK. Moeldoko menganalogikannya dengan peribahasa buah simalakama.

“Semua harus dipikirkan, semua harus didengarkan, mesti ada. Semua warga negara juga bijak gitu di dalam menyikapi semua keputusan. Karena keputusan itu seperti simalakama, nggak dimakan bawa mati, dimakan ikut mati, kan begitu,” kata Moeldoko saat ditanya tuntutan deadline Perppu KPK di kompleks Istana Presiden, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Kamis (4/10).

Pernyataan Moeldoko ini juga mendapat sejumlah respons dari para pengamat hukum, salah satunya Direktur Pusako Universitas Andalas Feri Amsari. Feri mempertanyakan maksud dan tujuan Moeldoko menganalogikan Perppu KPK dengan buah simalakama.

“Jadi buah simalakama di mana? Jangan-jangan, saya khawatir Presiden sendiri berkeinginan untuk revisi ini jalan, sehingga kemudian membangun seolah-olah dia yang menderita,” ujar Feri saat dihubungi.

Leave a comment

Search

Back to Top