Ucapkan Selamat untuk Jokowi, HT Ajak Anak Bangsa Bersatu

Ucapkan Selamat untuk Jokowi, HT Ajak Anak Bangsa Bersatu

Politik No Comments on Ucapkan Selamat untuk Jokowi, HT Ajak Anak Bangsa Bersatu

BeritaMonas.com – Ketua Umum Partai Perindo Hary Tanoesoedibjo (HT) menyampaikan ucapan selamat kepada Joko Widodo dan KH Ma’ruf Amin yang terpilih sebagai presiden dan wakil presiden Republik Indonesia 2019–2024. Ucapan tersebut disampaikan HT melalui akun media sosial miliknya kemarin.

“Selamat atas kemenangan Presiden dan Wakil Presiden RI periode 2019–2024 Bapak Joko Widodo-KH Ma’ruf Amin,” tulis Hary di akun Instagram-nya, @hary.tanoesoedibjo.

Lewat unggahan tersebut, Hary juga mengingatkan pentingnya menjaga persatuan dan kesatuan bangsa. Dia mengajak seluruh rakyat Indonesia untuk bersama-sama membangun negeri ini. Tak ada lagi 01 dan 02, yang ada hanyalah 03, yaitu persatuan Indonesia. “Mari kita semua anak bangsa bersatu padu, bersinergi, bergandengan tangan, saling mengisi untuk memajukan bangsa dan negara yang kita cintai,” kata Hary.

Ajakan persatuan bagi anak bangsa juga disuarakan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. Emil––sapaan akrab Ridwan Kamil––berharap, dengan adanya rekonsiliasi, seluruh warga Jabar khususnya dapat kembali bersatu dan kembali fokus bekerja untuk membangun bangsa dan negara. Menurut Emil, putusan MK merupakan babak akhir dari kontestasi demokrasi. “MK sudah memutuskan dengan dalil-dalilnya, tidak ada upaya lain karena ini sudah final. Pak Jokowi menerima, Pak Prabowo menghormati, tinggal di bawahnya sama, mengikuti penghormatan putusan MK,” ungkap Emil di Rumah Dinas Gubernur Jabar, Gedung Pakuan, Jalan Otto Iskandardinata, Kota Bandung, kemarin.

Menurut Emil, wajar jika pendukung Jokowi bahagia dan pendukung Prabowo kecewa. Meski begitu, kata Emil, perasaan itu tidak boleh berlangsung lama. Emil menegaskan, masyarakat penting untuk menyadari bahwa pilpres merupakan ajang pesta demokrasi yang diselenggarakan lima tahun sekali. Oleh karena itu, setelah MK memberikan putusannya, istilah negatif yang ditujukan kubu masing-masing pun harus dihilangkan.”Tidak ada lagi 01 dan 02 dalam diskusi kita, cebong-kampret di medsos, lupakan, harus move on. Kalau berlama-lama, negeri ini gak akan maju. Kita sudah punya syarat menjadi calon negara adidaya. Kuncinya, tidak akan berhasil kalau tidak kompak,” papar Emil.

Meski begitu, Emil menambahkan, rekonsiliasi antara Jokowi dan Prabowo juga sangat penting karena bisa menjadi momentum yang baik dan berpengaruh hingga daerah-daerah. “Saya kira tidak sesederhana itu (rekonsiliasi) karena rekonsiliasi harus ada dari pusat. Bawahnya gak ada apa-apa. Setiap silaturahmi penting. Jadi, saya doakan kita benar-benar tidak bahas pilpres pasca-putusan MK,” tandas Emil.

Kiai Sepuh Minta Semua Pihak Hormati MK
Sejumlah kiai sepuh se-Jawa Timur (Jatim) menyambut baik putusan Mahkamah Konstitusi (MK). Mereka berharap semua pihak bisa menghormati dan menjalankan putusan konstitusional tentang sengketa pemilihan presiden kali ini. “Kiai-kiai dan para ulama berpesan dan berharap semua pihak bisa menghormati. Ini putusan konstitusional sehingga harus dijalankan,” kata Ketua PBNU Saifullah Yusuf seusai bertemu dengan sejumlah kiai di kediamannya, kawasan Gayungan, Surabaya Jumat (28/6).

Para kiai juga mengucapkan selamat kepada pasangan Joko Widodo-KH Ma`ruf Amin yang telah dinyatakan memenangi proses pilpres kali ini. “Selamat Pak Jokowi dan Kiai Ma`ruf. Mudah-mudahan bisa bekerja dengan lebih baik lagi. Pernyataan Pak Jokowi dan Pak Prabowo pasca-putusan MK juga sangat menyejukkan bagi kami semua. Ini satu sikap yang berpengaruh pada kerukunan antarumat dan persatuan Indonesia,” kata Gus Ipul––panggilan akrab Saifullah Yusuf.

Sementara itu Pengasuh Pesantren AL Amin, Kediri, KH Anwar Iskandar membenarkan bahwa para kiai sepuh di Jatim sangat mengapresiasi sikap Prabowo-Sandi yang menghormati putusan MK. “Kiai di Jatim sangat menghormati sikap Pak Prabowo yang bisa menerima dan menghormati putusan MK. Sikap Pak Prabowo ini amat penting bagi upaya untuk mendinginkan situasi dan merajut persatuan Indonesia,” katanya. (

Leave a comment

Search

Back to Top