Terkait Kiai Ma’ruf Amin, GP Ansor Jember Maafkan Ahok

Terkait Kiai Ma’ruf Amin, GP Ansor Jember Maafkan Ahok

Ideologi, Sosial Budaya No Comments on Terkait Kiai Ma’ruf Amin, GP Ansor Jember Maafkan Ahok

Jember – Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) telah meminta maaf terkait ucapannya terhadap Ketua Majelis Ulama Indonesia Ma’ruf Amin. Terkait hal itu, Gerakan Pemuda Ansor Jember, yang sebelumnya mengultimatum Ahok agar meminta maaf dalam waktu 3 x 24 jam, akhirnya juga memaafkan Ahok.

“Terkait pelecehan terhadap Kiai Ma’ruf Amin selaku Rais Aam PBNU, ternyata tak sampai 24 jam (Ahok) sudah minta maaf, meski saya nilai (permintaan maaf itu) setengah hati. Berhubung Kiai Ma’ruf sudah memaafkan, ya sudah, kita maafkan,” ungkap Ketua GP Ansor Jember Ayub Junaidi disaksikan Kapolres Jember AKBP Kusworo Wibowo di kantor Ansor Jember.

Menurut Ayub, permintaan maaf Ahok yang dinilai setengah hati itu karena hingga kemarin Ahok belum meminta maaf secara langsung kepada Ma’ruf Amin.

“Saya kan selalu monitor dari berita-berita di media. Ahok sepertinya tidak minta maaf langsung kepada Kiai Ma’ruf. Hanya Pak Luhut (Menko Kemaritiman), Kapolda (Metro Jaya), dan Pangdam yang menemui beliau,” ujar Ayub.

Menurut Ayub, persoalan tersebut hendaknya diambil sebagai pelajaran oleh semua pihak agar menjaga sikap dan ucapan. “Itu kan ada pepatah kuno yang mengatakan bahwa mulutmu harimaumu. Jadi mari kita sama jaga sikap dan ucapan kita,” ungkap politikus PKB sekaligus Wakil Ketua DPRD Jember itu.

Ketua Satkorwil Banser Jatim Gus Abid Umar, yang turut hadir dalam acara itu, menyampaikan, pihaknya tidak akan tinggal diam jika marwah ulama dan NKRI dilecehkan. Terkait dugaan pelecehan yang dilakukan Ahok kepada Ma’ruf Amin, pihaknya sebenarnya sudah menahan diri sambil menunggu instruksi (Ansor) pusat.

“Tapi namanya ulama dilecehkan, meski kita sudah berusaha menahan diri, kita juga tidak bisa membendung jika ada dari pihak kita yang mengambil sikap,” ungkap Gus Abid.

Untuk itu, Gus Abid mengajak semua pihak mengambil pelajaran dari persoalan ini, agar selalu hati-hati saat mengeluarkan ucapan.

Adapun AKBP Kusworo mengajak masyarakat, khususnya Banser, ikut menjaga kamtibmas. “Kawan-kawan Banser juga garda terdepan di masyarakat. Mari, jika melihat dan mendengar persoalan sekecil apa pun, dibantu untuk segera diselesaikan,” ungkap Kusworo.

“Badai besar itu diawali dari gerimis-gerimis kecil. Saya minta kepada teman-teman Banser, jika melihat gerimis-gerimis kecil (persoalan kecil), segera kabarkan ke kita, supaya kita cepat mengambil langkah sekaligus menyelesaikannya,” pungkasnya.

Leave a comment

Search

Back to Top